Randhy Ichsan

Islam, Ekonomi, Indonesia

Cerita di Bulan Juli (Part I)

Gak kerasa udah masuk bulan Agustus tepatnya tanggal 3 Agustus 2013 yang berarti udah lebih sebulan gak nyentuh dan nulis blog ini. Bukan karena gak sempat nulis buat update tapi males banget rasanya buat nulis, lagi males mikir tepatnya, nulis butuh mikir juga kan ya? (nyari alesan)

Okedeh, tulisan sebulan kemaren dirangkap hari ini aja ya, diawali dengan kegiatan diawal bulan Juli 2013, kuliah sebenernya sih udah pada selesai sejak akhir bulan Juni, tapi ada satu matakuliah yaitu corporate governance yang masih kurang jumlah pertemuan kuliah tatap muka, kuliah ini jadi molor semenjak dosen koordinator matakuliah terpilih jadi rektor sebuah universitas negeri swasta, bukan mau nyalahin pak prof. tapi semenjak terpilih jadi rektor koordinasi antar para dosen matakuliah jadi kacau balau, setiap hari selasa yang semestinya adalah jadwal kuliah matakuliah governance jadi sering libur karena gak ada dosen yang masuk padahal setiap matakuliah ada 3 dosen senior yang dapat bergantian masuk memberikan kuliah, akibatnya kuliah jadi molor lewat dari jadwal semestinya dan tentunya kuliah yang kejar tayang untuk memenuhi persyaratan tatap muka pun berakhir dengan sangat tidak optimal. Kecewa tentunya secara selama menjalani program S1 saya tidak pernah mendapatkan matakuliah corporate governance dan tim dosen pengajar matakuliah ini pun bukanlah dosen sembarangan yang sebenarnya ketiga dari dosen ini merupakan dosen favorit saya yang selalu bisa memotivasi dan membangkitkan semangat. Semoga beliau-beliau selalu diberikan kesehatan, rahmat dan barokah disetiap hari-harinya, Aamiin YRA. Suatu saat saya akan menceritakan seberapa hebat mereka-mereka ini😀

Dan akhirnya matakuliah corporate governance pun selesai di minggu pertama bulan Juli tepatnya hari Jumat (05/07/13), sebenarnya sih kuliahnya doang yang selesai hari itu, untuk UAS diberikan belakangan yang nantinya akan diberitahukan kemudian. Setelah dapat kepastian bahwa kuliah benar-benar telah selesai saya pun mulai memesan tiket pulang ke Bengkulu pada keesokan harinya. Awalnya pesimis bisa dapat tiket untuk berangkat hari Minggu, karena beli mendadak gitu biasanya tiket udah penuh, terlebih mau masuk puasa. Oke akhirnya Alhamdulillah bisa pulang hari Minggu itu artinya bakal nyampe hari Senin shubuh di Bengkulu.

Pulang ke rumah sehabis beli tiket langsung beres-beres karena rumah bakal ditinggal cukup lama nantinya. Kebetulan di rumah ada anak kos baru yang mesti dikasih instruksi selama saya tinggal pulang ke Bengkulu (maklum anak kos yang merangkap sebagai pak kos, hehe). Selesai ngasih instruksi (sok banget ya pake istilah instruksi, hehe, bodo ah) mesti nganter kunci rumah kerumah makdau biar ntar ada yang nengokin rumah kalo rumah kosong. Lanjut abis nganter kunci niatnya mau kerumah kak Ika, rencana motor ntar bakal dititip di rumah ka Ika selama ditinggal pulang ke Bengkulu, tapi ternyata kak Ika belom pulang kerja yaudah pulang ke rumah dulu ntar sore ke rumah kak Ika. Akhirnya sore pun gak jadi ke rumah kak ika karena hujan. Oke, diundur malem aja nunggu hujan reda. Malemnya hujan udah reda tapi ternyata kak Ika udah rencana mau nginep di rumah ni Mel, sebelumnya kak Ika sih gak ngasih tau, mungkin mendadak juga dan ni Mel udah keburu jemput, alhasil batal lagi ke rumah kak Ika. Mau nyusul ke rumah ni Mel jauh dan kayaknya hujan mau turun lagi, bisa kehujanan ntar pulangnya kalo tetep nekat. Ya udah, besok emang juga mau ke rumah ni Mel buat pamitan sama mama-papa (orangtua ni Mel) kebetulan sekalian jemput kak Ika buat nitip motor.

Minggu pagi berangkat ke rumah ni Mel yang letaknya di daerah by pass, lumayan jauh kalo dari Ulak Karang. Sampe di rumah ni Mel lagi pada mau sarapan, ya udah diajakin sekalian, kebetulan ada bang Roval yang baru pulang dari Jakarta, juga ada istri dan anak bang Roval yang masih bayi. Selesai sarapan jam udah nunjukin pukul 8.45an, biasanya sih travel jemput jam 9.30, balik ke rumah makan waktu setengah jam kurang lebih ya udah buru-buru pamitan sama mama-papa.

Nyampe di rumah, packing tahap akhir dan ngunci-ngunci kamar. Packing selesai, kamar-kamar udah di kunci, jendela semua udah tertutup rapi, kasur juga udah ditutupi koran biar gak berdebu. Oke, tinggal tunggu travel jemput, duduk di ruang tamu bareng kak Ika, ngobrol sampe ngantuk travel belum datang jemput. Udah jam 10 lewat akhirnya kak Ika pulang ke rumahnya karena mau nyuci, ya udah gapapa, dan motor pun dibawa kak Ika. Akhirnya travel datang jemput sekitar jam 11.30an. Berangkaattt…

Sampe disini dulu update kali ini, dipostingan selanjutnya bakal disambung lagi cerita di bulan Juli ini. Happy fasting🙂

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s